Minggu, 14 Agustus 2016

Label:

Cerita Mistis Jembatan Eretan Indramayu, Jawa Barat

Bagi masyarakat Indramayu, Jawa Barat, mungkin jembatan Eretan bukanlah suatu hal yang asing. Karena jembatan yang satu ini menjadi penghubung utama antara kota Indramayu dengan kota Tangerang.

Namun dibalik itu semua ternyata jembatan ini mengandung kisah mistis yang cukup mengerikan. Cerita tersebut diungkapkan oleh seorang nenek yang bernama Tureni (usia 55 tahun). Menurut penuturan nenek Tureni, di jembatan tersebut pernah terjadi sebuah kecelakaan yang cukup mengerikan. Seorang anak gadis tewas dengan cara yang mengenaskan setelah tertabrak bus penumpang yang melaju dengan kecepatan tinggi dan melawan arus.

Jembatan Eretan
Selain itu, nenek Tureni juga menceritakan bahwa jembatan tersebut memang terkenal angker sejak zaman dahulu. Ia menuturkan bahwa jembatan tersebut sudah ada sejak ia kecil. Karena konon jembatan itu dibangun pada masa zaman penjajahan Jepang.

“Dulu sewaktu saya kecil ceritanya lain. Sering ada yang mau numpang dan minta dianter kesuatu tempat. Setelah sampai tujuan, penumpangnya tiba-tiba hilang, dan tempat yang tadinya terlihat banyak rumah berubah menjadi kuburan. Tapi biasanya yang sering mengalami tukang becak,” cerita nenek Tureni.

Nenek Tureni juga bercerita jika dulunya atau mungkin sampai saat ini ada sosok misterius penunggu jembatan yang selalu meminta klakson kepada setiap kendaraan yang lewat. Kesan angker semakin melekat pada jembatan Eretan karena sekitar jarak 50 meter dari jembatan terdapat pemakaman disebelah kana dan kirinya.

Makam Dekat Jembatan Eretan
“Pernah juga ada kendaraan yang tiba-tiba mogok di deket makam itu. Padahal kata sopirnya mobil itu dalam keadaan yang baik, bahkan baru saja diperbaiki,” ungkap nenek Tureni.

Cerita yang disampaikan oleh nenek Tureni juga dibenarkan oleh suaminya, kakek Kusno (usia 60 tahun). Menurutnya, jembatan itu memang cukup angker dan menyimpan banyak keganjilan.

“Dulu sebelum jembatan ini seperti sekarang memang banyak cerita dan kejadian mistis,” kata kakek Kusno.

Perlu diketahui, jembatan Eretan juga lebih sempit dari jalan utama. Jadi jembatan Eretan ini seperti penyempitan jalan. Belum lagi tambalan aspal yang tidak rata dan bergelombang, sehingga menyulitkan para pengendara untuk melakukan pengereman. Selepas jembatan juga ada turunan jalan yang cukup curam.

“Sampai bosan saya melihat korban kecelakaan. Karena setiap ada tragedi kecelakaan pasti korbannya dibawah kerumah saya ini,” kata nenek Tureni.

0 komentar:

Posting Komentar

Tentang Kami | Kontak